Suncity Group’s Founder and Ex-CEO Case Expected to Be Closed Soon after Final Arguments Take Place on November 21st — CasinoGamesPro.com

Suncity Group’s Founder and Ex-CEO Case Expected to Be Closed Soon after Final Arguments Take Place on November 21st

Otoritas kehakiman Makau fokus pada penutupan kasus yang terkait dengan mantan kepala eksekutif dan pendiri Suncity Group – Alvin Chau. Sidang tuntutan terakhir JPU dan Terdakwa dijadwalkan pada 21 November 2022.

Kabarnya, sepertinya hakim yang bertanggung jawab atas proses pidana terhadap Tuan Chau dan 20 terdakwa lainnya bersedia untuk menutup kasus ini sesegera mungkin.

Selain para terdakwa, ada lebih banyak saksi dan kesaksian yang akan didengar tetapi hakim telah menjadwalkan tahap akhir dari tindakan hukum, yang mencakup sidang argumen terakhir kedua belah pihak, yang akan berlangsung hanya dalam beberapa minggu, pada 21 November. Sejauh ini, pengadilan telah mendengar total 92 orang yang terkait dengan kasus Suncity Group.

Seperti dilaporkan sebelumnya oleh CasinoGamesPro, tindakan hukum telah dikaitkan dengan skema taruhan sampingan yang, menurut dugaan, dilakukan di operator kasino dan operator junket yang terhubung.

Sejauh ini, audiensi mengungkapkan bahwa sistem taruhan sampingan, yang disebut Sistem Opsman, benar-benar ada di Suncity Group. Menurut dugaan, skema tersebut dibuat dengan bantuan perusahaan IT yang berasal dari China daratan. Sistem taruhan sampingan ditugaskan dan diorganisir oleh Cheong Chi Kin, seorang agen junket, yang dekat dengan Tuan Chau pada saat itu. Pada saat memberikan kesaksian di pengadilan, Tuan Cheong membuat klaim bahwa entitas terpisah terlibat dalam pengoperasian sistem Opsman, yang juga tidak terkait dengan operator perjudian.

Pemerintah Makau Memulai Tindakan Keras Regulasi terhadap Operator Junket yang Kontroversial

Semua operator kasino di Makau kecuali Melco Resorts saat ini ditetapkan sebagai penggugat dalam kasus tersebut. Perusahaan telah menuntut pengadilan untuk mendengar lebih banyak kesaksian tentang masalah ini, seperti yang diduga, lebih dari $250 juta telah hilang oleh lima pemegang konsesi karena praktik taruhan sampingan yang dilakukan oleh Suncity Group dan junkets lainnya di wilayah tersebut.

Pemerintah Daerah Administratif Khusus (SAR) Makau juga tampaknya telah menderita kerugian moneter yang signifikan karena layanan perjudian ilegal dari Suncity Group dan operator junket lainnya.

Menurut dakwaan setebal 224 halaman, operasi side-betting ilegal yang ditawarkan oleh junkets dan Suncity Group menelan biaya sekitar $1 miliar dalam pendapatan pajak pada periode 2013 hingga 2021. Kerugian tersebut muncul sebagai akibat dari praktik side-betting yang melanggar hukum, sebagai bagian di mana sebagian besar pendapatan perjudian secara efektif tetap tersembunyi, yang juga berarti tetap tidak dikenai pajak. Menurut pengungkapan yang dibuat selama gugatan yang melibatkan Alvin Chau, taruhan sampingan adalah praktik yang cukup umum di ruang VIP kasino Makau.

Seperti yang dilaporkan CasinoGamesPro sebelumnya, penangkapan Tuan Chau terjadi setahun yang lalu, pada November 2021. Sebuah skandal besar juga meletus dan menyebabkan tindakan keras besar-besaran terhadap junkets yang beroperasi di wilayah administrasi khusus Makau. Pemerintah setempat memprakarsai perubahan besar pada peraturan perjudian SAR, yang cukup banyak mengakibatkan pemberantasan apa yang disebut kamar VIP dan operasi yang ditawarkan oleh junkets.

Author: Thomas Carter