Suncity Group’s Founder Alvin Chau Faces 18-Year Imprisonment Sentence over Running Illegal Gambling Operation in Macau — CasinoGamesPro.com

Suncity Group’s Founder Alvin Chau Faces 18-Year Imprisonment Sentence over Running Illegal Gambling Operation in Macau

Kasino “raja sampah” Makau pernah menghadapi hukuman penjara 18 tahun karena menjalankan kerajaan perjudian ilegal. Pengumuman hukuman itu mengakhiri persidangan kriminal yang mengejutkan untuk wilayah administrasi khusus (SAR) dan menggulingkan salah satu miliarder profil tertinggi pusat kasino lokal itu.

Selain mengoperasikan layanan perjudian ilegal, Alvin Chau menghadapi total 289 dakwaan, termasuk menjalankan organisasi kriminal, pencucian uang, dan penipuan.

Mantan ketua Suncity Group berusia 48 tahun itu ditangkap pada November 2021 menyusul tuduhan bahwa dia mengoperasikan sindikat perjudian lintas batas ilegal yang membawa pelanggan kaya dari China daratan ke Makau. Operasi junket yang dijalankan oleh Tn. Chau juga memberikan kredit kepada penjudi papan atas dari China daratan, di mana promosi dan pengoperasian layanan perjudian adalah ilegal, dan menagih hutang mereka atas nama kasino.

Pada 17 Januari, Hakim Lou Ieng Ha menemukan Alvin Chau bersalah melakukan penipuan, mengoperasikan layanan perjudian ilegal, dan menjalankan organisasi kriminal, tetapi membiarkannya lolos dari tuduhan pencucian uang. Persidangan, yang dimulai pada September 2022, sebagian besar berpusat pada tuduhan pengoperasian taruhan di bawah meja senilai HK$824 miliar selama delapan tahun. Dilaporkan, tindakan ini melucuti pendapatan pajak Makau lebih dari HK$1.

Alvin Chau dan Rekan Terdakwa Lainnya Harus Membayar HK$830 Juta kepada Pemerintah Makau

Untuk saat ini, Makau adalah satu-satunya tempat di China yang melegalkan perjudian kasino, dan operator junket seperti Suncity Group telah menjadi bagian utama dari industri perjudian wilayah administrasi khusus. Seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh CasinoGamesPro, operasi ini telah memfasilitasi perjudian untuk pelanggan kaya dari China daratan dan negara lain, termasuk memberikan kredit dan mengatur layanan perjalanan.

Jaksa Makau menuduh Alvin Chau dan 20 terdakwa lainnya mengoperasikan organisasi kriminal yang menyebabkan hilangnya pendapatan pajak lebih dari HK$1 miliar ke pundi-pundi kota dalam delapan tahun antara 2013 dan 2021. Diduga, orang-orang ini telah menghasilkan keuntungan tidak sah melalui pengoperasian kegiatan side-betting.

Hakim di salah satu kasus kriminal terbesar dalam beberapa tahun mencatat bahwa meskipun pembelaan Mr. Chau mengklaim bahwa bos operasi junket tidak mengambil bagian dalam aktivitas taruhan sampingan, operasi semacam itu tidak akan mungkin terjadi tanpa persetujuan sang mogul. Namun, dia dibebaskan dari tuduhan pencucian uang.

Alvin Chau dan beberapa terdakwa lainnya diperintahkan untuk membayar Pemerintah Makau sebesar HK$830 juta. Mereka juga harus memberi kompensasi kepada berbagai operator kasino secara finansial.

Sektor junket Makau mengalami penurunan tajam setelah penangkapan Mr. Chau pada November 2021, dengan Suncity Group terpaksa menghentikan pengoperasian kamar VIPnya. Pada Januari 2022, mantan bos operasi junket terkemuka lainnya, Levo Chan, juga ditangkap oleh polisi Makau dengan tuduhan menjalankan layanan perjudian yang melanggar hukum.

Pusat kasino terbesar saat ini sedang mempersiapkan pemulihan pariwisata dan angka perjudian kasino setelah China daratan baru-baru ini melonggarkan pembatasan pandemi Covid-19 yang keras. Perbatasan tertutup dan penguncian sangat memengaruhi kinerja pasar perjudian lokal, dengan pendapatan perjudian dari pusat kasino terbesar di dunia berkurang setengahnya menjadi HK$5,3 miliar pada tahun 2022 dari tahun sebelumnya.

Author: Thomas Carter