Magic City Casino Customer Suing for Exact Change

Magic City Casino Customer Suing for Exact Change

Kasino Magic City di Miami adalah subjek dari gugatan aneh dan mungkin kecil yang diajukan oleh salah satu pelanggannya. Nicolas Manzini dari Florida mengajukan gugatan di Pengadilan Sirkuit ke-11 terhadap West Flagler Associates, pemilik Magic City, mengatakan perusahaan pada dasarnya mencuri uang dari pelanggan dengan “memanipulasi sistem cash-out” dan tidak membayar perubahan yang tepat pada cashouts mesin slot.

Sekarang, kedengarannya buruk, tetapi tidak persis seperti yang dikatakan oleh Manzini yang berusia 71 tahun. Pandemi menciptakan kekurangan koin di seluruh negeri, yang secara alami berdampak pada kasino. Banyak yang beralih ke permainan tanpa uang tunai sebagai solusi. Dalam gugatannya, Manzini mengatakan bahwa kasino lain “mengadopsi praktik yang masuk akal” untuk memberi tahu pelanggan bahwa mereka mungkin kesulitan mengeluarkan perubahan yang tepat, tetapi Magic City tidak melakukannya.

Hari-hari mesin slot membuang ember koin untuk menang sudah lama berlalu. Sekarang, ketika Anda ingin menguangkan mesin di sebagian besar kasino, itu mencetak voucher yang dapat Anda bawa ke kios untuk menerima uang Anda. Di Magic City, karena kekurangan koin, kios hanya membayar jumlah dolar dalam bentuk uang kertas dan kemudian mengeluarkan voucher terpisah untuk kembaliannya. Voucher itu harus dibawa ke kasir untuk ditebus. Kedaluwarsa dalam 30 hari.

Manzini mengklaim bahwa voucher untuk perubahan tidak mengatakan apa-apa tentang tanggal kedaluwarsa dan daripada memposting pemberitahuan “mencolok” di seluruh kasino untuk menjelaskan kebijakan tersebut, Magic City hanya memiliki tanda kecil di dekat beberapa kios. Dia juga mengatakan bahwa sebagian besar pelanggan kasino tidak berbicara bahasa Inggris, namun tanda-tandanya hanya dicetak dalam bahasa Inggris.

Mengklaim bahwa Magic City melanggar Undang-Undang Praktik Perdagangan yang Menipu dan Tidak Adil Florida, Manzini mengatakan dalam gugatannya, “Selama beberapa tahun terakhir, kasino telah menahan perubahan dari ratusan ribu voucher game, yang pada dasarnya merampok pelanggannya. beberapa sen sekaligus, untuk jutaan transaksi.”

Manzini ingin kasus ini dibawa ke pengadilan dan meminta pengembalian uang untuk semua pelanggan yang tidak pernah menerima uang kembalian, ganti rugi, dan agar kasino memperbaiki sistem voucher.

Semua ini atas perubahan sebesar kurang dari satu dolar per voucher. Manzini mengatakan dia pergi ke kasino tiga kali dari 20-23 Oktober untuk menguji sistem voucher. Dalam dua kesempatan itu, dia menebus voucher kembalian di kasir seharga 62 sen dan 83 sen.

Kasino Magic City akan segera menjadi Kasino Wind Creek, karena Poarch Creek Band of Indians, pemilik Wind Creek Hospitality, telah setuju untuk membeli Magic City, ditambah izin perjudian kasino, dari West Flagler Associates. Menurut Miami Herald, Florida Gaming Control Commission kemungkinan akan menyetujui kesepakatan tersebut.

Author: Thomas Carter